Saturday, January 25, 2014

Ini Serius.

Akhir-akhir ini gue ngerasa ada sesuatu di dalam diri gue yang beda banget dengan tahun 2013. Terlalu banyak omongan. Yap gue cuman mau ngasih sesuatu ke kalian temen gue. I am realize. Very very realize. Dimanapun gue berada dan terlalu sering gue ngerasain kalau emang ada orang yang ngomongin gue ada yang positif ada yang negatif. Ya gue bukan mau marah or apalah itu yang lain. Ya gue sih cuman mau lirik orang tersebut aja sih ada disekitar gue. No problem kok lo mau nyela gue tentang apa aja, karena gue juga gitu sama orang.

"Terkadang ada waktunya lo 'untuk' diomongin orang dan terkadang juga ada waktunya orang ngomongin lo" - MySelf.

Gue cuman minta kesadaran ketika lo ngomongin orang. Bukan kesadaran stop untuk ngomongin orang, tapi kesadaran etika lo ketika lo ngomongin orang dan lo masih suruh-suruh dia ini itu dan lo meminta sesuatu dari dia. Ilustrasinya ada si A dan B mereka temenan. Okeh. 

    Ketika si A lagi ngomongin si B bersama temennya si C-F dan si B nggak tau. Tapi si A ini apa-apa selalu minta ke si B baik soal makanan ketika si A laper atau nanya soal atau yang lainnya deh. Nah, kalo contohnya kaya diatas berarti si Anya nggak tau diri karena si A udah ngomongin si B tapi dia masih aja minta-minta ke si B. Ya kesadaran lo sedikit deh seengaknya. Kalo gue jujur ya serius seperti judul postingan diatas ini semua nggak boong. Kalo gue ngomongin orang seenggaknya untuk beberapa hari kemudian gue ngejauhin orang itu dan gue sadar atas kelakuan gue sama dia. Ketika gue punya makanan doi minta, ya gue kasih tulus kok....tapi kalo doi punya makanan atau minuman gue nggak akan pernah mau minta ke dia, karena gue sadar gue udah ngomongin dia dan gue nggak taulah itu disebut apa. Tapi gue cuman mau lo sadar sama kelakuan lo, lo udah ngomongin orang tapi lo masih aja minta tolong ke dia. Ya sadar dikitlah.

Orang diluar sana banyak yang nggak mampu, ya nggak bisa hidup semewah lo sekarang. Tapi lo masih ngesia-siain apa yang lo punya sekarang. Grow up please. Ketika lo ingin membantu orang diluar sana tapi lo sendiri ngambil bagian tersendir dibarang yang ingin lo kasih, wah lo udah kacau parah itu. Ya semua ini sindiran harus dan gue paling nggak suka ngomong didepan orangnya langsung karena orang sekitar gue pikirannya kadang masih cetek dan begayanya gede banget terus punya temennya banyak. Takut gue. 

Sedikit hal mengenai gue, kalo gue disuatu lingkungan yang baru dan gue ngerasa nyaman dan aman disitu gue nggak lepas dari mereka dan ikut tertawa bahkan ngelucu sama mereka tapi kalo gue diam dan ngomong hanya beberapa orang tertentu aja berarti gue nggak nyaman. Monggo tanyain sama temen dan sodara-sodara gue, gue kaya gitu apa nggak. Orang-orang deket gue pun ngerasain yang gue bilang diatas. Kalo gue emang bener-bener udah nggak suka sama orang gue jarang banget asli ngomong sama doi dan kalo sifatnya makin ngeselin ke gue, gue marahin baliklah..

"buatlah hidup lo menjadi indah dan nyaman agar orang bisa mengikuti karakter yang ada di dalam diri lo dan nggak ada orang tersakiti disekitar lo"

No comments:

Post a Comment