Thursday, March 5, 2015

Jurusan Kuliah?

Hi. Long time tulis-tulis nih di blog kesayangan. Hahaha. Btw, gue udah kelas 3 SMA dan h-38 hari lagi gue bakal ngehadapin yang namanya Ujian Nasional. Suka dukanya jadi anak SMA banyak. Next time gue bakal cerita.

Kelas 3 emang ribet, tapi menyenangkan. Kali ini gue mau share tentang kelabilan gue dalam memilih jurusan. Makin deket sama SNMPTN gue makin bingung mau milih apa. Awalnya gue udah yakin seratus persen untuk memilih jurusan yang ada di UNDIP. But ada dua orang yang membuat gue down mendengar perkataan mereka. Dan sampai hari ini gue masih digentayangin sama kata-kata mereka. Sedih nggak? Iya sedih. Disaat gue udah yakin sama jurusan gue, mereka membuat gue down. Kalau kata kalian 'nggak usah dengerin kata mereka' bisa sih gue kaya gitu. Tapi gue juga harus ngeliat kedepannya gimana. 

Pertama nyokap, dia mau gue milih jurusan dengan prospek kerja yang jelas. Karena gue sayang banget sama nyokap gue, gue nggak mau ngecewain dia. Bahkan gue mau banget turutin mau dia, kalopun gue harus susah demi nyokap. Karena itu sesuatu yang indah banget kalo nantinya gue udah nggak sama dia lagi. Nyokap mau gue itu masuk ke jurusan yang dibutuhkan Masyarakat sekarang yang membutuhkan kesehatan, yes u know it what i mean. PG (passing grade) jurusan itu besar-besar semua sob di perkuliahan, nggak ada yang kecil dan pasti itu menjamin prospek kerjanya ke depannya. Bahkan emang dari kecil kalo gue ditanya "gedenya mau jadi apa?" gue selalu menjawab "d....r" bahkan gue gatau gue mau kemana dan nggak minat kesitu. Kalo gue nggak jawab pertanyaan itu gue dimarahin, dia bilang yang nggak2. Makanya alternatif jawaban gue itu pada saat itu. Sedih, iya sedih. Kalo ngeliat orang tua harus kerja keras buat anaknya. Dan doi buat gue lebih down lagi ketika bilang "jangan salahin mama ya, kalo nantinya kamu nggak kerja karena jurusan yang nggak jelas." *hening* *sedih* 


Kedua, temen gue. Doi ragu gitu ngeliat gue mau jurusan yang jarang peminatnya. Gue tau itu susah. tapi kalo hati gue udah kesitu mau gimana? Awalnya juga itu suggest dari guru gue, tapi lama kelamaan karena emang gue punya hobby di dalam jurusan itu, gue jadi minat kesitu dan gue down. Udah cukup. Capek. 

Cuma mau bilang kalau kalian udah duduk di bangku kelas 3 SMA bener-bener pilih jurusan yang kalian minat dan seneng akan jurusan itu. Jangan salah pilih sob. Itu yang buat kalian nggak bahagia nantinya, mungkin. Dan gue akan mencoba memilih jurusan yang udah gue minati dari awal. Kalo pun Tuhan berkehendak lain itu adalah jalan terbaiknya. Karena makin mendeket ke SNMPTN, kalian makin bingung dan bimbang. Setiap orang pasti ingin menuruti setiap perkataan orang tuanya, tapi nggak selamanya kita bisa menjadi apa yang diingini orang tua. Ada batasnya. Kemampuan kita yang tau cuman diri kita sendiri.

Lalu gue pikir lagi mengenai omongan nyokap , temen-temen gue yang udah milih jurusan juga, belum tentu bisa masuk ke prospek kerja yang udah ada dari jurusannya itu. Bisa aja pekerjaan mereka melenceng dari jurusan merekakan? Dan bisa aja abis mereka lulus S1 dari jurusan yang mereka inginkan mereka nganggur? Dan akhirnya buka bisnis. Yegak? 

Menurut gue pekerjaan itu ada ketika orang bener-bener mencarinya sungguh-sungguh dan niat. Kalo mereka nggak ada niat buat kerja, pasti mereka nggak dapet kerjaan. Dan kalo mereka mau kerja pasti ada ilmu atau usaha di dalam diri mereka sendirikan? Berarti itu sama aja balik ke orangnya lagi dong? Kalo kita mau punya kerjaan bagus dan dikenal banyak orang, kita juga harus punya ilmu yang banyak dan sikap yang baik agar kita bisa dikenal sama orang.

Jadi pilihlah jurusan kalian dengan minat dan kesukaan kalian, jangan ngikutin temen kalian. Tekuni jurusan itu sungguh-sungguh, biar hasil ke depannya kalian bisa dapetin hasil yang bagus. "Karena jaman sekarang jarang banget dapet kerjaan yang sesuai sama jurusan kita" - someone. Seseorang yang memotivasi gue untuk bertahan di jurusan yang ada di UNDIP. YES I WILL BE THERE THIS YEAR (2015) IN UNDIP. AMEN