Monday, April 4, 2016

Studi Penghayatan Lingkungan'16 IKJ ke Wayang Kampung Sebelah, Desa Siwal, Sukoharjo - Jawa Tengah

                                   *ngumpulin ide dan nyawa*


Iyap ini sebernarnya sudah terjadi sangat lama. Tepatnya di bulan Februari 2016. Et apa sih?!!
Maksudnya SPL ini dilakukan tanggal 14feb-19feb'16 dan gue baru saja menulisnya hari ini....

-Kenapa nulisnya lama, kak?
Karena aku mager. Mager adalah hal yang tak bisa kau paksakan, karena ide tak selalu ada begitu saja. YAILA.

Jadi begini dikampus gue ada namanya Studi Penghayatan Lingkungan atau di singkat SPL. Gue angkatan 2015 tapi melakukan SPL tahun 2016. SPL itu ialah adalah suatu program kampus untuk mahasiswa/siswi yang akan melakukan kegiatan bersosialisasi kepada orang-orang sekitarnya. Dimana disitu kalian dituntut untuk bergaul, berkomunikasi, bersosialisasi sama orang-orang disekitar kalian yang belum pernah kalian jumpai sebelumnya. SPL gue kemaren di daerah Solo, tepatnya di Desa Siwal, Siwal Baki-Sukoharjo-Jawa Tengah. Banyak hal yang gue lakukan disana selain bersenang-senang. Di bawah ini adalah foto buku rundown acara gue selama di Solo dan Jogja. 

14feb : Jakarta - Solo
15feb-16feb : Kegiatan di wks bikin wayang, latian ngedalang dan latian musik.
17feb : Pertunjukan wayang kampung sinema dari mahasiswi/siswa FFTV IKJ.
18feb: Ke Jogja
19feb: Solo - Jakarta  
 

Review sedikit tentang Wayang Kampung Sebelah, menurut gue.
     Wayang Kampung Sebelah itu terdapat di Desa Siwal ialah sebuah desa yang unik karena di desa itu mampu menampilkan pertunjukan-pertunjukan wayang yang inspiratif dan kreatif dengan crew-crew yang luar biasa. Ternyata bikin wayang, ngedalang dan menampilkan pertunjukan wayang itu ribet. Satu sisi lo harus mempunyai koordinator yang mampu mengatur semuanya supaya nggak bentrok, satu lagi lo harus mampu bikin cerita supaya orang yang menonton wayang lo itu terhibur dan nggak ngantuk. Menurut gue pertunjukan wayang itu kudu wajib harus lucu, karena kebanyakan pertunjukan wayang itu ditampilkan waktu malam hari. Kayak gue waktu itu Pertunjukan wayang nya ditampilin malam hari dan ditonton sama warga-warga desa itu. Kalo mereka ketawa, berarti wayang lo bagus, kalo mereka nggak ketawa wayang lo garing dan bikin ngantuk. Gue sangat beruntung bisa berkunjung kesini, karena Indonesia butuh kesenian yang harus dilestarikan seperti ini! Jaman modern sekarang udah sangat jarang menampilkan kesenian begini. Kalo ke Solo, monggo mampir ke Desa Siwal terus nonton pertunjukan wayangnya, dijamin ketawa deh. Seengaknya masalahmu akan hilang apalagi kalau ikutan nyanyi "BALADA KAMPUNG". Terimakasih para warga, para crew-crew wayang kampung sinema yang telah mengajariku melakukan hal yang tak pernah ku lakukan di Jakarta! hiphip ini reviewku tentang kalian, maaf sangat sederhana.


Dari jakarta kita udah dapet kelompok dan tiba di Solo kita datang ke desa tadi dan mendapat tugas memilih mau bermusik, ngedalang ataupun membuat wayang. Karena gue orang yang sangat santai gue memilih tugas untuk membuat gambar wayang, mewarnainya, memotongnya, dan memberikan tongkat di wayang tersebut. Ribet? Yap, but its was so fun!

Pengalaman pertama gue bikin wayang sob! Biasanya cuman bisa liatin wayang itu, pegang-pegang trs foto. Sekarang gue gambar sendiri, warnain sendiri, ribet sendiri, ya begitulah.... Ini gambar gue sewaktu lagi repot dengan lukis. Berantakan banget dan gue sama temen gue numpang di rumah warga situ buat bikin wayang. Mereka terbuka dan sangat baikkkkk!!! Hehehehe. Bawah ini before after gue ngewayang. Iya hidup gue mah dibawa santai aja. Mau dipake atau nggak wayangnya terserah.......

                                            Before

                                             After

Iya wayang gue sangatlah simpel dan nggak berguna buat ditampilkan. Fungsinya juga nggak ada:) Tapi bersyukur banget bisa dateng kesini ketemu anak kecil yang bernama Edward penyelamat wayangku. Jadi gue itu suka banget main sama anak kecil. Waktu itu sewaktu mau gambar wayang banyak anak-anak kecil datang dan ngeliatin kita gambar wayang ataupun ngewarnain wayang. 

Gue sengaja panggil mereka untuk bantuin gue ngewarnain wayang. Sebelum mereka bantuin gue, gue tanya sama mereka gini tapi ada beberapa anak juga yang gue tanyain tentang rumah mereka, umurnya berapa, sekolah dimana, suka apa dan berbagai macam pertanyaan. Pertanyaan gue gue kasih ke anak-anak kecil disana...
       
      "Kalian pernah ngelukis?" 8 dari 10 anak menjawab tidak.
     "Pernah ngelukis wayang?" 9 dari 10 anak menjawab tidak.

Lalu gue menyuruh mereka untuk bantuin gue ngelukis wayang anjing gue itu. Dihari pertama gue masih belum ngeliat Edward, karena rata-rata yang datang itu cewek semua. Di hari kedua Edward datang rada sore. Awalnya gue panggil cewek, tapi malah dia yang datang ke gue. Yaudah gue tanya-tanya aja dia, mukanya rada bule gitu dan lucu abisssss! ngegemesin. Dateng kesitu sama sekali nggak ada pemikiran bakal ketemu anak kecil terus kenalan sama mereka. Tapi lama kelamaan dihari kedua gue ketemu anak ini terus dia mau sama wayang gue ini. So, gue kasihlah wayang gue ini ke dia tanpa gue tampilkan di pertunjukan wayang.

   Edward selfie sendiri abis mandi pake gopro :)

           ini Edward pas udah ngebet mau pulang karena udah sore banget takut dimarahin mamanya sambil bawa wayang gue:)

ini Mariah temen satu perjuangan pas di SPL, satukamar, satu bus, satu otak.....maksudnya otak kita itu sama - sama gila. Dan temen gila kalo lagi bm.....



Kalo yang ini mereka temen akrab gue waktu kuliah. Gila, seneng, susah, bahagia, sedengnya gue, hanya mereka yang tau. Karena ngga semua orang bisa terbuka dilingkungan yang baru. U know what i mean! Yang emang hanya deket sama mereka. Ya begitulah...

                                Video dari snapchat ada Edwardnyahhh!

Terimakasih udah baca dan berkunjung!

No comments:

Post a Comment